About My Kerudung …

Kok kerudung sih ? kenapa ga bilang aja jilbab, gitu… engga ah, saya emang bukan jilbaban, tapi kerudungan. Kisah kasih si kerudung yang mulai menempel di kepala diawali dengan adanya ijab kabul antara si ayah sama si yangkung di acara akad nikah tahun 2004 lalu. Emang udah semacam janji sih waktu itu, kalo diri ini sudah laku, alias ada yang ngajak nikah, mau langsung ngerudungin kepala. Jadi penampilan perdana pake tutup kepala ya waktu resepsi nikah itu.

Proses yang dilalui untuk mulai berkerudung sebenernya udah pengen dilakukan pada saat masih kuliah. Ga tau karena liat Uni sama si bohay Vina yang makin cantik karena mulai pake kerudung atau juga karena malu sama usia yang mungkin udah mau masuk seperempat abad, walaupun waktu itu masih 22 tahunan sih.. Hal pertama yang sangat dipikirin pada saat itu (dan yang menyebabkan saya belum juga berkerudung) adalah belum kuatnya rem untuk ngegosipin orang😛 … susah banget sih untuk ga suudzon sama orang. Belum lagi karena kuliah di Jakarta harus ditempuh dengan kereta api ekonomi (catet ! ekonomi bo ! tanpa AC ! :P), jadi diri ini merasa belum kuat lah yauw untuk berpanas-panasan ria pake baju tangan panjang dan membebat leher dengan kain yang belum tentu adem. Apalagi dengan sifat akyu yang kata anker-nya The Bogor Psycho Team (anak-anak Psikologi YAI yang naek kereta) masih beraliran TOMBOYNIN😛 Akyu feminin kalo pas hari Jumat aje, soale pulangnya suka ketemu kecengan pulang dari Jumatan, hehe. Waktu mulai kenalan sama si ayah, tahun 2001, dia juga ga pernah nyinggung-nyinggung untuk nyuruh pake kerudung, kira-kira gini percakapannya…

NIAR : ” yang, aku cantik ga kalo ntar pake kerudung ? ” (memulai pembicaraan serius)

JERMAN : ” terserah..” (sambil ngopi)

NIAR : ” nanti kaya emak-emak ga?” (nanyanya makin antusias)

JERMAN : ” engga ” (sambil mulai ngerokok)

NIAR : ” yayang suka ga kalo aku pake kerudung ? ” (mulai sebel)

JERMAN : ” suka-suka aja ” (sambil ngegunting kuku)

NIAR : ” kalo aku nyemplung ke kali ? ” (mulai bete)

JERMAN : ” biarin aja ”

NIAR : ………………… (sambil nyari asbak buat nimpuk)🙂

Di Mie Jogja CipanasSekarang saya kerudungan udah hampir 4 tahun, samalah sama umur pernikahan. Waktu jaman SMA, sobat-sobat gank katro udah pada tau kalo saya tuh paling ga suka sama orang plin-plan terutama soal agama. Kerudung merupakan salah satu simbol kalo kita adalah seorang muslimah. Walopun saya belum berkerudung waktu itu, tapi saya paling marah, murka dan kecewa sama temen-temen yang sering pake-copot jilbab. Temen sebangku waktu kelas satu pas naek kelas dua mulai pake jilbab. Tapi dicopot pas masuk kuliahan, setaun saya ga nanya sama dia😦 (ternyata dia juga menghindar dari saya karena takut saya marah). Karena dia tuh sebenernya jadi salah satu penyemangat saya untuk mantap kerudungan, tapi malah nyerah duluan.

Kemaren nih ada kejadian nyebelin dari temen, adik, sohib, sobat kental, sahabat terdekat yang bawel itu, Reny si anak leuweung🙂. Tahun 2002, dia mulai kerudungan dengan banyak tantangan dari sang bango, eh, sang nyokap yang melarang dia pake kerudung dengan alasan ntar susah dapet kerja. Reny juga salah satu ”inspirator” saya untuk memakai kerudung.

Ceritanya, bulan Februari taun kemaren, Akyu janjian jalan ma ni anak. Biasa, acara duo emak2 cerewet hobi gaul… Sebenernya saya udah denger dari temen-temen kalo Reny sekarang ga kerudungan lagi, tapi belum percaya karena ga liat sendiri. Ternyata, eng ing eng ing ung… benar adanya sodara-sodara. Sebelum ketemuan, dia juga sms, isinya kira-kira gini,

” Nek, ntar gw ga pake kerudung. Lo jangan bawel ! ” ,

saya bales aja,

” Mak, gw ga bakal bawel, tapi lo ga boleh protes kalo gw banyak omong ! ”

sama aja kan ? hehe…😛

Akhirnya terjadilah pertemuan itu… dia kok agak ketakutan ngadepin saya. Gimana ga takut coba, wong dia saya pelototin dari ujung rambut ampe ujung kaki… kaya singa mau nerkam mangsanya, hehe. Sebenernya sih saya yg risih, waktu ketemuan kan saya baru balik ngajar nih, jadi masih pake baju agak-agak resmi, eh neng Reny pake bajunya gaul banget… yang agak2 kurang bahan saya bilang mah, dengan potongan rambut n warna rambut yg gaya pula. Akyu berasa jalan ama mantan anak murid yang udah kawin n punya anak dua. It means Akyu lebih tuwir dari itu dong😦 , hehe… ga mauuuuuuu… Sebenernya saya ga pernah n ga bisa protes sama keputusan adekku itu. Saya ga bisa n ga boleh marah lagi, karena dia udah punya laki, so itu tanggung jawab lakinya dong… Rasa kecewa saya juga ga seperti yang ditujuin ke Eti, sohib sebangku wkt SMA. Saya pikir Reny udah dewasa untuk mutusin hal kaya gini. Pasti ada alesan tersendiri ( walopun waktu dia jelasin, tetep ga bs saya terima, bahkan ampe sekarang pula🙂 , hehe. Sorry ya nek, soalnya gw sayang ame elo…😛 ).

Jadi… saat ini saya berkerudung, tp belum bisa berjilbab sepenuhnya. Saya berusaha menutup aurat untuk orang2. walopun kalo di rumah n kalo ada tamu yg udah dikenal, saya dengan cueknya ga pake kerudung. Saya juga tetep berkerudung walopun si ayah ga pernah bilang saya cantik ataupun ga cantik kalo pake kerudung ( emang dia mah ga pernah komentar😛 ). Saya akan tetap berkerudung karena saya ga nemu alasan untuk mencopotnya dan belum bisa nemu jawaban yg tepat kalo suatu saat, kalo saya copot kerudung, orang nanya ” KENAPA ? ”.

So, What about you ?

Saya bilang sih, kalo blm siap, jangan deh. Karena akhirnya malah bikin buruk citra cewek yang kerudungan (banyak banget kan kasusnya ??? setuju????).

Saya berterima kasih buat orang2 yang makin cantik setelah pake kerudung (buat semua wanita lho…masa laki2 juga mau?), semuanya ! semua wanita itu cantik ! makanya hargai dirimu dong, jangan sampe dilecehkan oleh orang2, OK ?? ku mau dengar OK !!