Wanita dan Memasak

Assalamualaikum.. hai semuaaaaa   *lebay banget deh nyapanya…*

Saya kembali menulis di awal Mei ini. Mulai mengumpulkan semangat dan menyingkirkan sang malas di pojokan lemari (walaupun biasanya suatu saat akan saya ambil kembalii, hehehe) . Selama saya tidak mengapdet blog ini, sebenernya dah banyak yang pengen saya tulis, tapi karena sesuatu hal, akhirnya blank… *alasan klise*

Baiklah, di hari pertama bulan ini, yang juga katanya Hari Buruh Internasional, saya akan mencoba menulis pengalaman saya di bidang yang seharusnya bahkan sudah semestinya saya lakukan yaitu… Memasak:mrgreen:

Terus terang, saya adalah orang yang paling malas masuk dapur dari sejak saya kecil. Hal ini dikarenakan Ibu saya tidak pernah meminta saya untuk membantu beliau saat memasak, mungkin beliau pikir anaknya ini lebih baik tinggal duduk manis dan nunggu masakannya jadi, daripada ngerecokin beliau:mrgreen:

Nah, begitu saya mulai serius menjalani suatu hubungan dengan seorang pria (cieee…. ), mau ga mau saya berpikir, saya harus bisa memasak. Soale saya ingat cerita tante saya, adik bungsunya papa yang sebelum menikah ga bisa masak blass (gur maem turu, maem turu, ahahahaha, podo karo aku) sedangkan suaminya ndak mau maem makanan yang bukan masakan tante saya. Mana standarnya harus se-enak masakan ibu mertuanya pula (secara ibu mertuanya tante saya itu pengusaha katering terkenal di Madiun, walahhhhhhhhhhh) . Akhire, apa yang terjadi sodara-sodara ? Tante saya pun berguru pada sang mertua dan menjadi Master of Cooking seperti sekarang ini (setidaknya untuk keluarganya, hahaha).

Kalo saya, apa yang terjadi ? hehehe.. (malah cengengesan ik… )

Saya santai menyantai sambil melantai…:mrgreen:

Awal-awal kenalan dengan Camer sih waktu itu ada suatu kekhawatiran juga. takut di tes segala macem. soale ilmu memasak yang saya punya masih cetek banget. Sebatas masak aer, bikin mie instan, goreng-goreng, nyeplok endok, dadar endok, orak arik endok, opo meneh yo ?:mrgreen:

tapi ternyata kekhawatiran itu tidak terbukti sodara-sodara…😆

Apa pasal ?😆

Soale ternyata dua orang saudara perempuan si yayang juga kemampuan memasaknya sama dengan saya, jadinya camer memaklumi sekali😆

Malahan suaminya Kakak ipar saya pernah bilang gini sama si ayah (saat itu kita masih pacaran) :

in France :

“Jer, ngke mah mun milarian pamajikan kudu nu pinter masak, ulah siga si teteh, ngagoreng endog ge meuni sieun… katelna dimana, manehna dimana…”

maaf kalao bahasa prancisnya rada error, maklum sayah masih belajar…

sebenernya Ayah pun bukan orang yang menuntut ini itu sejak pacaran sampai saat ini. Dia bukan orang yang suka minta buatin ini itu ataupun berkomentar enak atau tidaknya suatu masakan. Apapun yang saya masak, dia pasti makan. Ga riwil dan ga susyah…:mrgreen:

Buat dia, menikahi saya bukanlah karena saya bisa atau ngga bisa memasak, dia menikahi saya karena ibadah, karena Allah. Makanya saya suka banget baca postingannya Dita yang ini dan saya yakin, Dita akan bisa memasak seiring dengan waktu, sama kaya saya:mrgreen:

Sekarang, apakah harus perempuan terus yang memasak di dalam suatu rumah tangga ? ah, engga juga. Contohnya bapak saya. wew, salut deh sama Papa, masakannya aneh2, tapi enak2, hehe. Pernah makan sayur telor dadar di opor ? hahaha… aneh, tapi enak… pernah makan sambel tempe bakar trus diulek pake cabe rawit and bawang putih aja ? itu uenak buanget… atau pernah makan oseng2 ati rempelo ala oseng2 mercon ? jagonya Papa tuh… :p

Om saya, suaminya Tante saya yang tadi diceritain di atas juga jago banget masak, terutama masakan yang dibakar-bakar ya om ?😆

trus, trus, si Ayah gimana ? hehehe  (cengengesan meneh ik…)

si ayah ? hnggg… (Phie mode : on )

sampai saat ini sih baru sebatas mie instan😆

mungkin karena kecapekan berjihad ya Ay ? :-*

jadi lebih baik nunggu matengnya aja ya Ay ? 😆

mudah-mudahan suatu saat ayah juga bisa masakin bunda sesuatu yang enak ya :shy:

Oke, jadi, buat kalian,terutama wanita yang belum menikah, ga usah worry deh, blajar aja, ga usah takut ga enak, maju terus pantang mundur. Jangan malu liat resep. Saya juga gitu. Nanti lama-lama akan ngukur sendiri enaknya kaya gimana.

Wanita harus bisa memasak, haruskah ? Tergantung pemikiran masing-masing. Yang jelas, suatu saat pasti ada situasi yang mengharuskan kita untuk itu…

Sekeren apapun wanita, sehebat apapun wanita, sesibuk apapun wanita, suatu saat tetap harus kembali pada kodratnya… *sok iye banget ngemengnya…*

Wassalamualaikum..

Sugeng enjang…

Wilujeng enjing… :mrgreen:

 

ah, this is just another ga mutu posting story…

Satu pemikiran pada “Wanita dan Memasak

  1. hehe ,, iya lah Bun .. ngga selalu wanita yang harus masak .. buktinya banyak banget chef yang justru adalah laki-laki ..🙂
    Tapi entah kenapa kultur & anggapan budaya beberapa kelompok masyarakat kita selalu menjadikan bisa masak sebagai salah satu syarat pelengkap untuk anak laki-lakinya dalam memilih calon istri .. zz

    Untung ibuku ndak gitu .. Meskipun beliau kalau masak itu uenak’e poll ,, tapi calon kakak iparku biarpun ngga jago masak tetep dimaklumin aja ..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s