Sekedar Hobi

Dear ibu rumah tangga seperti saya, apa sih kegiatanmu sehari-hari selain mengurus rumah tangga ? image

Masih inget sama lagunya Sophie Navita yang nyeritain tentang sibuknya kegiatan dia sebagai artis dan sebagai ratu di rumah ? Okelah, saya bukan artis ya… walopun suara gw bisa disejajarkan sama inul tapi ada satu lirik yang ngena banget sama saya,

Siapa bilang menjadi perempuan itu pekerjaan yang mudah ? Sehari kerja 25 jam, apotik aja kalah… image

Eh beneran deh… Kalo dipikir-pikir, saya juga kerja 3 shift kalo senin-jum’at. Kalah deh pekerja pabrik juga image

Pagi saya nganter ade sekolah, sampe rumah nyiapin makan siang trus siap-siap shift kedua,nganter kaka sekolah. Pulang sore. Trus shift malem deh.. Ngapain ? Ngapain ? Dih, kepo… image

Pernah ga sih ngrasa, kayanya lebih enak jadi ibu bekerja deh. Sampe rumah dimaklumi capeknya. Dimaklumi ga masaknya. Dimaklumi ga ngurus anaknya. Belum lagi masalah pergaulan. Kalo kita bekerja, otomatis pergaulan kita makin luas. Ketemu banyak teman, relatives, client, dan masih banyak lagi. Tapi tau ga, tnyata ibu bekerja tuh juga ngiri sama kita yg cuma ibu rumah tangga. Mereka berfikir, enak banget jadi IRT, bisa leyeh-leyeh dirumah, ga mikirin beban kerjaan, santai-santai nganter jemput anak sekolah, jalan-jalan sama ibu-ibu sekolahan eh itu sih kerjaan the solehah doang , sore-sore udah wangi nunggu suami pulang kantor, apalagi kalo dari kantor suami bawa honor, wihhhh bahagiaaaaa banget solehah yaaaa image

Seperti yang kita tau ya, ga semua IRT ataupun ibu bekerja itu nasibnya dipukul rata kaya gitu. Ada juga IRT yg dikondisikan bekerja di rumah membantu suami, misal buka warung atau jaman saiki lagi ngetrend-ngetrendnya dodolan neng internet alias online shop. Atau juga ikutan MLM yang sudah ngetrend sejak dulu kala. Mereka selalu berslogan, “dari rumah pun bisa menghasilkan”. Wih, saluteeee image

Saya pun begitu, akhir-akhir ini mulai mencoba merintis usaha kecil-kecilan. Biarpun hanya di lingkungan terbatas. Mencoba berjualan di tengah keterbatasan kemampuan plus bakat. Belum mikir ke untung rugi. Kenapa ? Mungkin karena baru nyoba-nyoba aja. Plus juga biar dibilang ada kerjaan sampingan Rasa senang saat ada orang yang suka dengan hasil karya kita aja kayanya udah terbayar tuh cape. image

Tapi ya entah knapa, akhir-akhir ini sang bango bojo agak khawatir dengan saya. Selalu bilang “jangan cape-cape”. Dengan pandangan yang sedih gitu…
Lalu tetiba di satu hari, saya lihat dia menulis sesuatu di sosmednya, sumpah deh, pengen nangis…
Sedihkah ia melihat saya yang sibuk saat akhir pekan ? Sedihkah ia karna mungkin waktu untuknya dikorbankan untuk saya berjualan ? Terhinakah ia karena saya mencari uang tambahan untuk sekedar jajan ? Ikhlaskah ia ? Karna ia memang selalu menekankan bahwa mencari nafkah adalah tugas suami. Sekecil apapun penghasilannya, terimalah… Beneran deh, lupa saya kalo belum pernah minta ijin untuk memulai usaha ini image

Kok harus ijin segala sih ? Lha iya lah. Suami kan imam kita. Bukankah seorang makmum harus patuh kepada imamnya ? image
Hnggggg, so, dear pak bojo, ikhlaskan ya pak kalo istrimu ini sibuk di akhir pekan disaat harusnya aku sedang berpelukan denganmu , ga mau diganggu sampe tengah malam. Memang untungnya ga seberapa dibandingkan kepuasan batin yang kita terima. Kalaupun nanti memang tidak bisa berlanjut juga aku ndak nyesel. Kenapa ? Karena semua ini hanya sekedar hobi image

Ahhh.. Seperti biasa, this is just another ga mutu post again…

Manusia selalu mengeluh, tapi mengeluhlah pada Tuhanmu, jangan kepada orang lain. Karna Ia tak pernah bosan mendengarkanmu, tidak seperti orang lain…

Salam Persohiblogan.cozy

Pareng…

2 pemikiran pada “Sekedar Hobi

  1. jadi inget sekitar 4 – 5 tahun yang lalu … ups … “lalu” bukan nama orang loh ya (getokkepalapakepalu)
    ada sobat yg nyletuk “kerja terus kapan pacarane”
    dan saya rasa sekarang ada yg perlahan mulai merasakan istilah “sekedar hobi”
    … beginilah cinta, deritanya tiada berakhir …
    ……………………………………………handsomenia……….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s