Hal Kecil tapi Besar

(Video credits to ceritanya)

rock

Sudah liat videonya?

Bahas yuk..

hungry

Pernah jajan diluar dong… Jajan makanan maksudnya. Terutama di tempat jajanan yang menengah kebawah lah. Pernah dong nemuin pramusaji-pramusaji yg manyun ga ramah, bahkan terkadang senyumnya pun sinis

evilgrin

Pernah dong nemuin tempat yang masih kotor belum dibersihkan sedangkan kita udah kebelet pengen makan karena super duper lapar. Well, kalau kita terbiasa berfikir positif, saya yakin kita pasti berpikiran; mungkin mereka capek, warung lagi rame, yang kerja sedikit, jadi mereka kewalahan

rock

Memang, tidak professional kalo kita bilang mah. Secara mereka bekerja memang utk melayani kita. Ga sedikit dari kita akhirnya bakalan nyap-nyap, ngomel seenaknya bahkan ada juga yang memaki-maki pramusaji karena mereka dianggap lelet dan kita merasa pembeli adalah raja

taser

Tapiiii.. kalo saya bilang sih, sing merasa luwih ‘pinter’ mbok ngajarin yg bener. Pengen orang lain ramah sama kita? Ya kitanya harus ramah juga dong… Murah senyum dong, walopun ga disenyumin balik. Ndak usah keki kalo ga disenyumin balik. Anggep kita nabung pahala setitik untuk ngeberatin timbangan pahala kita di akhirat nanti. Kalo sering senyum, trus sering juga ga disenyumin balik, yakin deh pahala kita yang setitik demi setitik itu lama-lama akan menjadi polkadot

haha

Balik ke video tadi ngalor ngidul mulu lu Mel , tentang numpukin bekas piring kita di tengah, buat saya itu ide yang sangat bagus. Bener, dengan kita menumpuk piring-piring di satu titik, para pramusaji pun bisa memakan waktu yang sedikit untuk membersihkan meja. Apalagi kalo kita mengumpulkan gelas-gelas juga sampah tissue di satu titik, akan lebih baik lagi. Ga susah kok kalo dikerjakan dengan ikhlas dan kesadaran yang tinggi. Kesadaran untuk membantu orang lain. Untuk kenyamanan diri sendiri juga. Yakin deh, pasti mereka pun seneng dibantuin sama kita

hungry

Saya pribadi termasuk orang yang suka bersihin meja saji kalau makan di tempat jajan. Jangan heran kalau saya makan pasti ngabisin banyak tissue. Ada makanan tercecer dikit, elap. Ketetesan kuah,kecap atau saos dikit doang, elap. Ada embun dari es di meja, elap. Sampe mbak/mas yang kerja mungkin ngebatin, “kinclong bener ni meja, tapi tissue gw abis segulung”

haha

Satu poin lagi. Senyuman dan terimakasih pun merupakan bentuk penghargaan kita lho buat mereka.

Biasakan bilang terimakasih saat makanan datang, saat kita minta tolong ambilkan sesuatu atau saat dia habis membersihkan meja sebelum kita tempati. Satu contoh lagi, misal turun dari angkot atau turun dari ojol, ucapkan terimakasih saat membayar ongkos. Urusan dia mau bales terimakasih balik atau engga. Ga usah dipikirin. Ucapkan sambil diiringi senyuman. Terlihat bodoh? Engga ah. Entah kenapa, saya kalau dapat balasan terimakasih sambil diiringi senyuman hepi dari mereka, saya pun jadi hepi. Kalo ga dapet, ya ngebatin aja, “kasian deh guweh”

haha

Ga usah sombong atau gengsi untuk bilang makasih duluan. Ga ada aturan bahwa orang jelek secara fisik harus berterimakasih duluan kepada orang yang ciamik secara fisik. GAK ADA. Ga ada aturan juga kalo orang kaya harus disenyumin duluan sama orang yang ga punya harta. GAK ADA.

Uangmu, jabatanmu, keelokan parasmu, tidak berlaku dihadapan Tuhanmu nanti.

Belajarlah untuk membumi.

Untuk apa? Untuk mengajarkan kepada anak-anak kita bahwa manusia itu sama di mata Tuhannya. Bahwa kehidupan itu tidak selamanya berada diatas. Bahwa ada yang namanya what you give, you’ll get it back. Jangan mengajarkan anak-anak untuk meng”AKU”kan dirinya. Jangan mengajarkan anak-anak untuk bersikap antipati.

Mulailah dari diri kita sendiri. Mulailah dari hal yang kamu anggap sepele… Hal sepele yang dirasa kecil tapi besar maknanya. Hal kecil sepele yang ternyata besar pahalanya.

rock

Untuk sang pemilik video, saya kasih jempol banyak-banyak. Idemu bagus. Brilian. Saya suka. Saya dukung.

cozy

Seperti biasa, ini hanyalah sebuah ga mutu post, dibaca syukur, ndak dibaca rapopo. Aku wis biasooo.

Pareng…

hajar

Salam persohiblogan,

Menik ninja

=============================owari=============================

Eitssss.. Tumben ngepost lagi

hassle

Iya. Gemes pgn ngomongin ini dari dulu. Pas2an temen post video ini grup wa. Jadi keingetan. Jadilah tulisan ini. Selamat membaca ya.. Sok yakin amat ada yang baca

ninja

2 pemikiran pada “Hal Kecil tapi Besar

  1. saya membacanya kok, beneran, tapi gak liat video-nya karena saya baca postingan ini lewat radio …

    … Untuk sang pemilik video, saya kasih jempol banyak-banyak. Idemu bagus. Brilian. Saya suka. Saya dukung …

    emang punya berapa jempol ???
    ***kabooorrrr***

    eh eh … terima kasih ya udah posting (jarang kan ada yg ngucapin terima kasih udah posting)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s